dinner with #klubpengunyah

Ini kali pertama saya hadir di apel #klubpengunyah
He?
Masa sih?
Yup.. walaupun sudah sering makan bareng dengan sebagian anggota nya, tapi untuk benar-benar hadir di apel resmi (halah) baru kali ini

Dimulai dengan rencana saya, Ayudha, dan Ijul menonton safe house (yang sampai sekarang tidak kesampaian),
Karena kami sepakat untuk menontonnya di Jumat malam, maka pagi nya saya reconfirm kepada kedua orang tersebut
Yang berakhir pada dikeplaknya saya di twitter dan skype oleh ayudha
Wakakak
Maap ya, yudh.. Hihihihi

Ternyata rencana malam itu berubah menjadi apel klub pengunyah di Ta Wan FX..
Hmmm, nanya sama deh sama Ayu dan Ijul, di FX ada yang jualan sepatu kets ga yah? Pengen beli..
Ayu jawab, “kurang tau.. ada sih tapi semacam distro gitu kayaknya.”
Ijul jawab, “kayaknya sih ada, yang jualan daleman aja ada.”
Whue?
*pentung ijul*

Yak akhirnya malam itu saya ke FX
Dari kantor nebeng Mas Rio yang ternyata memang rutin ke sana kalau Jumat malam
Selesai dengan curhatcurhatan di mobil, kami pun berpisah

Saya melangkah ke lantai dua, menuju ATM BCA
Daaaaaaaan..
Dompet saya doooonkkkkk.. ketinggalan di kantor dooooooonk
Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak..
Matek..
*natnitnut security kantor sambil melangkah ke Ta Wan*

Ayu pun ngikik mengingat sabtu sebelumnya, dompet dia ketinggalan di kantor dan saya gelenggeleng ga percaya
Hah!
Karma…

Alhasil, malam itu saya makan pinjem duit Harun
Pulang naik taksi pinjem duit Ayu dulu
huhuhu.. keteledoran yang tidak termaafkan
Untung dompetnya ada di atas meja dan pak security yang baik itu menyimpannya untuk saya ambil keesokan pagi nya


Saya pun tenang menyantap makanan demi makanan yang tersaji di meja bundar berputar itu
Selain Harun dan Ayu, ada Mba Echie, Mba Sekar, Echa, Dahlia Naga, yang berusaha matimatian membuat Ijul memakan sesuatu yang berenang
Alasan apa sebenarnya yang membuat Ijul ga mau makan yang berenang pun masih belum terdeteksi dengan tepat..

“Tapi khan ketika hadir di atas meja makan, ikanikan itu sudah mati dan tidak berenang lagi, Jul”
Cerdas banget, Mba Sekar!
Tapi tetep yaaa, Ijul tak bergerak mencomot makanan dari sesuatu yang berenang itu

“Tapi kamu makan otakotak, Jul.. Doyan, malah”
Mba Echie pantang menyerah
“Ooo, segala sesuatu nya, pasti ada pengecualian khaan.”
Ijul menjawab dengan kalem yang berakhir dengan kami semua merengut
Aaaaak.. Ga abisabis deh ngebahasnya
Bahkan sepotong ikan (yang entah menu ikan apa itu saya juga lupa) yang langsung ditaruh Naga ke piring Ijul dibiarkannya bergeming..
Ahiks.. kasian itu ikannya..

Selesai hahahihi kami pun memutuskan untuk pulang
Demi melihat Ta Wan yang sudah sepi dan para kru sudah mulai membereskan mejameja dan alat makannya

Di luar FX pun kami masih seru bercengkrama
Seakan tidak rela berpisah
Padahal esok pagi nya ada acara nonton bareng film Leafi dengan Goodreader lainnya
Menghabiskan waktu dengan teman itu memang meyenangkan

Kapankapan lagi yaaa
Mari kita wujudkan misi membuat Ijul makan sesuatu yang berenang yaaa
Haghaghag..
Advertisements

pisang goreng kremes

bbrp hari lalu pulang kantor bener2 dalam keadaan lapar…
di mikrolet 32 kebayang masakan dirumah yang sudah siap sedia..

eh, pas turun diperempatan wijaya-TuGaLan, ngeliat ada gerobak baru..
perasaan yg biasa nongkrong disitu tuh gerobak roti bakar bandung..
eh, kok ini beda ya?

ternyata pisang goreng kremes…
tergodalah untuk mencoba…
topping nya macem-macem…
mesis coklat ato warna-warni..
MnMs..ato, my fave, keju…

di cuba lah itu pisang kremes…



yaaaah, lumayan laaaah…
bisa dikasih nilai 6.75..
hehehehee

garing, renyah, tapi pisangnya kurang manis…
harga: 2000/pcs

Al Jazeera

whuaaaaaaa….
biar ga kalah kostum sama servers nya yang rapih2 musti ga ‘gembel’ nih kesini..
plus siapin duit lumayan biar bisa kenyang…

Nasi kebuli yang bumbu arab nya enak..
yang bumbu india rada kurang asik..
Marocco tea nya unik..
cobain juga tumis daging onta with paprika nya deh..
(ga tau nama nya..hehehehe)

plussss….service nya baguuuuus n ramah plus tulus banget…
puasssssss…dijamin