Belajar (kecanduan) membaca

Saya tidak ingat benar kapan saya bisa membaca.
Yang saya tahu, saya bisa mengetahui bahwa sesuatu yang merupakan tempat untuk masuk dan keluar itu menggunakan huruf p+i+n+t+u karena Emak saya menempelkan huruf-huruf tersebut di pintu depan rumah kami.

Saya tahu bagaimana huruf-huruf pembentuk kata televisi, lemari, meja dan kursi dengan cara yang sama. Baru setahun terakhir saya tahu metode tersebut ternyata dianjurkan oleh Glenn Doman (gara-gara ada promo dari kantor, hehehe)
Wah, jaman itu mana Emak saya kenal Glenn Doman? Beliau hanya berpikir bahwa itu cara yang mudah untuk mengajar anak2nya membaca.

Saya tidak ingat benar kapan membaca mulai menjadi candu buat saya.
Yang saya tahu, saya ikut menanti ibu tetangga pulang kantor sambil membawa majalah bobo untuk teman saya. Setiap siang, selesai membuat PR di rumah dan lalu mengintip barang dagangan sarapan pagi uwak Husin nyaris habis, saya datang pura-pura membeli ketan demi bisa membaca Pos Kota.

Saya tahu Bapak saya tidak punya cukup uang untuk terus menyediakan bahan bacaan bagi kami (anak-anak dan beliau sendiri), tapi saya ingat saya membaca beberapa seri Enid Blyton dengan lima sekawannya, Ann Martin dengan BabySitter Club nya, Goosebumps, dan lain-lain. Entah dari koleksi Bapak setelah pergi ke toko buku loak di depan gang rumah atau dari koleksi teman-teman saya.

Tapi selera Bapak sedikit banyak mempengaruhi selera baca saya dan saudara-saudara saya yang lain. Coba bayangin aja, anak kecil udah baca Laila dan Majnun!! Kakak perempuan saya terobsesi oleh Winnetou. Adik saya ikutan menunggu serial terbarunya Wiro Sableng.

Saya rasa, Bapak memang berhasil menularkan gairah membaca kepada kami. Tapi sayangnya tidak didukung oleh keadaan keuangan yang memadai sehingga kami cukup terpuaskan dengan meminjam koleksi teman. Saat beranjak remaja, kakak-kakak saya mempunyai uang jajan yang entah bagaimana cara menabungnya sehingga bisa membeli edisi majalah Hai, (walaupun tidak selalu) saya mengikuti serial Balada si Roy yang berhasil menancapkan ide di kepala saya tentang gambaran seorang cowok keren kala itu, kekekekek. Lalu saya berkenalan dengan Lupus, Olga, Vanya dan ‘teman-teman’ lain yang beranjak remaja lebih dahulu dari saya..

Entah bagaimana, saya selalu menemukan teman yang punya hobi membaca dan selalu bersedia membiarkan saya membaca koleksi bukunya. Waktu kuliah di Yogya, sebagai anak kost, kehadiran taman bacaan membuat saya girang bukan kepalang. Uang saku yang ada diatur sedemikian rupa agar cukup membeli makan, ke warnet buat cari tugas, dan meminjam buku di taman bacaan.

Sekarang, setelah sekitar 4.5 tahun sudah saya bisa mencari pendapatan sendiri, sedikit demi sedikit buku mulai bertumpuk di rumah. Saya bisa dengan puas membolak-balik halaman buku karena buku-buku itu punya SAYA! Saya beli dengan hasil keringat saya sendiri. *senyum bangga*

Hanya saja, keajaiban dunia internet membuat saya sedikit lupa akan nikmat membaca buku. Saya lebih terbuai dengan uraian kata dari blog-blog pribadi, artikel-artikel seru, dan tentu saja, diskusi menarik lewat milis. Bau buku sudah jarang sekali mampir di hidung saya -yang tidak mancung dan alhamdulillah tidak juga pesek, halah..penting yaaa?hihihihi-.

Saya jadi terpacu untuk ikut menulis blog karena dulu juga keranjingan menulis diari (kemana ya buku-buku diariku?) dan bbrp cerpen (ah, ini pun hilang entah kemana). Wujud fisik buku nyaris tidak pernah lagi saya genggam. Baru ketika seorang teman memperkenalkan Laskar Pelangi, saya tertarik lagi membaca buku dan mulai mengkoleksi lagi buku-buku yang dulu hanya bisa menunggu antrian di taman bacaan. *melirik Alchemistnya Coelho*

Dan beberapa bulan yang lalu, saya ditarik Mei ke sebuah thread yang menggelitik saya untuk sign up setelah mentah-mentah menolak bikin FB tanpa suatu alasan yang saya sendiri kurang begitu mengerti. Goodreads, bukan cuma jejaring sosial (argh, agak sedikit bosan dengan dua kata ini), terutama Goodreads Indonesia, karena telah membuat saya benar-benar kalap dengan menjejalkan begitu banyak buku bagus dan sekaligus menjadi sering garuk-garuk kepala. Kapan saya bisa membaca semua buku-buku bagus itu?

Dan belum juga setahun (kayaknya sih emang belum setahun, ga inget persis) kantor saya membuka sebuah perpustakaan. Awalnya saya sedikit skeptis dengan perpustakaan kantor ini (walaupun ketika launching saya berhasil mendapatkan voucher Gramedia sebesar 50ribu karena games susun katanya). Paling-paling isinya hanya skripsi dan laporan kerja praktik mahasiswa yang ambil studi di sini. Karena hanya hal itu yang saya temukan di perpustakaan beberapa perusahaan. Sampai sekitar dua bulan lalu, saya terkejut melihat Perang Eropa jilid 3 di meja mba Ririn, sekretaris Plant Manager Psr Rebo. Katanya buku itu ada di perpustakaan dan sedang dipinjam oleh salah satu KaBag.

Wah, saya langsung meluncur ke lantai 1 dan isi formulir keanggotaan. Mak! Isinya lumayan tidak disangka-sangka. Ada beberapa buku anak-anak dalam bahasa Inggris yang menakjubkan, Sound of Young Hunters adalah salah satunya. Sumbangan koleksi buku dan komik bahasa Perancis dari Bu Junni. Novel-novel yang baru saja saya niatkan untuk dibaca *melirik Dimsum Terakhir*. Satu hal lagi yang patut saya syukuri dengan bekerja diperusahaan ini setelah hal-hal lain (berat badan yang bertambah tujuh kilo dalam waktu dua tahun adalah salah satunya *jingkrak kegirangan ga terbang lagi ketiup angin*).

Saya bisa membaca buku dalam bahasa aslinya!!! Bukan terjemahan. Yang saya masih belum sanggup membeli sendiri. Dimana akan sulit sekali saya temui di taman bacaan yogya ataupun di perpustakaan umum yang bau ruangannya saja bisa berhasil membuat saya pucat (kalau saja dulu bukan untuk tujuan tugas atau skripsi, kunjungan ke perpustakaan tidak akan pernah tercontreng dalam kehidupan seorang Didiet). Membaca buku -fiksi- dalam bahasa asli ini satu dari gairah yang saya dapat dari mempunyai teman seperti Ima, Ian, Unyi, Emmy, Ari dan Mei (thanks a lot, sista and Bro!).

Allah memang selalu punya rencana dalam setiap hidup makhlukNya. Saya selalu dipertemukan dengan lingkungan yang selalu membuat saya mengingat kata pertama yang dibawa Jibril pada Rasulullah SAW. “Bacalah” dan InsyAllah tidak melupakan untuk selalu membaca dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pencipta. Karena jika sampai melupakan itu, saya khawatir, segala bentuk bacaan hanya akan menjadi salah satu godaan syaithan. Na’udzubillahi mindzalik.

Tapi saya tidak malu mengaku. Saya mencandu. Saya mencandu membaca.
Terimakasih Emak dengan metode Glenn Doman ‘tidak sadar’-nya karena saya jadi mencandu akan rangkaian huruf-huruf itu. Terimakasih Bapak. Bapak sudah berhasil mengajak Didiet keliling Indonesia, keliling dunia dan membuat Didiet merasakan banyak keajaiban hanya dengan menularkan gairah membaca. Bapak bisa lihat rak buku Didiet dari ‘sana’ khan? Hehehehe. Terimakasih semuanya. *peluk2 teman peminjam koleksi nya, teman mengantri di taman bacaan, teman berburu buku bekas dan diskon, teman berbagi cerita (buku), Goodreaders, semuanya*

Advertisements

mode **hura-hura** on

baru berasa pas kemaren ada tawaran jalan-jalan keliling bandung..
dua hari satu malem..
perkelitan (???) pertama adalah kesandung les di sabtu pagi..
tapi malah disuruh nyusul ke Bandung sendirian..

jadi bengong2 selama perjalanan di angkot..
kayaknya ga bisa ikutan deh..
ga punya duiiiiiiit…
udah abis digeber sebulan terakhir…

bermula dari pas mau ujian akhir april kmrn..
makin stress belajar, makin banyak beli jajanan…
trus abis ujian, nonton festival sinema perancis di FX

ada satu film yang ga genah gambarnya…
sepanjang pelem jadi nya cuma maen cela-celaan sama waisy..
malu sendiri liatnya…
pelem kedua yang lumayan menghibur, lumayan ketawa ngakak..
judulnya Villaine..cari deh dvd na kalo mo nonton…
apalagi yang lagi kepengen ketawa-ketiwi ndirian..
cuma ati2 jadi ikutan gila kayak si Melanie yaaaa…

trus minggu berikutnya, lunch bareng mes amies di Hokben..
une petit celebration pour notre succes (weew?sukses?)..
berasa seneng aja kita smua lulus, walo dengan nilai pas2n..
(iya, Gung..udah gue bikin pengumuman neh, dah gue gedor jg pntu rumah Pak ErTe…Pak, aye lulus kelas 2A, Pak…Puas?Puas?Puas???? mana kamus gratis lo???tagih tuh ke Msr Ari…ciye,ciye yang paling tinggi nilainyeeee….)

trus minggu setelah itu, ke PULAU PRAMUKAAAAAAAAAAAAAAA…
bareng sama 8 orang flagers lainnya dan 4 orang dari LIGULA
snorkling, jalan-jalan, barbeque, maen2 di pulau ga berpenghuni…
ngunjungin nemo, kenalan sama patrick tanpa spongebob, pegang2 coral berbentuk otak, ngeliat dengan mata kepala sendiri gimana Allah ga maen2 kalo nyiptain sesuatu…cantik bangeeeeeeeeeeeeet…
seru, seru, seru….Ligula nya juga seru…ampe pegel kepala manggut2 pas jalan2 keliling pulau gara2 smua orang kenal sama HERIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII…
ampun dah ntuh orang begol amat seantero pulau..
emang sih, pulau na kecil…orang kalo kita jalan kaki ke arah barat, lima menit dah ujung pulau…5menit lagi ke arah timur, ujung pulau lagi…
(kekekekekekekekekek, lebay yak?)

ampe musti kena gosip sepanjang minggu (yakin lo sepanjang minggu, dhee?seumur idup gue rasa..gue yakin ntu kasus mesti bakalan diomongin ma tuh orang sepanjang lo masih di FFI..apa tandanya musti cari kerjaan baru yak??hmmmm..ato cariin kerjaan diperusahaan lain buat tuh orang?hmmmm*elus2 dagu*)
ga peduli dah..ketutup itu ribet gosip ama rasa seru jalan2nya…
sakaw laut!!!!!
liat putu2nya disini, disini, dan disini yaaaa

trus, seminggu kemudian jalan-jalan lagi avec mes amies au CCF
ceritanya ke Bogor, tapi rada coret gitu..
mulai dari kumpul2 di Cikini jam setengah 9 pagi…
ketinggalan kereta AC pagi, jadi nunggu kereta ekonomi biasa..
ga napa dah..bediri 2 jam, becanda ma sepasang anak kecil yang gigi nya bagus banget…(Putiiiii, mereka pasien lo kali, yaaa?hhehehehe)
sayang kagak sempet jepret muka mereka…

turun dari stasiun, jalan kaki ampe BTM..
*yang berasa tau bogor, yak, silahkan tereak…”WHUAAAAT???dari stasiun ke BTM jalan kaki?kurang jauh?mo gedein betis????”…silahkan tereak dan kami kan lemparkan pandangan ke Bolang yg tanpa rasa bersalah cengar-cengir…*

Trus nae angkot ke daerah Curug nangka…
penyiksaan dari Bolang belum berakhir…turun dari angkot, kita masih disuruh jalan kaki lagi..pas ada tawaran ojek, dengan santai dia bilang, deket koooookkkk
alhasil, nih muka2 kecapekan pas sampe di gerbang CuNang



baru setelah masuk gerbang kami sedikit bernafas..
Subhanallah…warna alamnya cantik bangetttttthhhh….
pu’un2 pinus bejejeran..(eh, beneran khan itu pinus??he…)..
suara gemericik (hasyaaah) air…

tapi Bolang belum puas menyiksa kami, perjalanan ke Curug masih berat didepan sana, kawan!!Ampe kaki Shelly bengkak2 dicium batu..
tapi begitu ampe didepan Curug na…Subhanallah, lagi…
tafakur alam emang mujarab banget untuk bisa memujiNya ratusan kali (ratusan?lebih!!!)..
dan kemudian jadi ilfil gara2 segerombolan Bapak2 kagak inget umur..
ih…jadilah abis puas poto2 kita cabut dari situ sblm jijik sendiri..

udah niat cari ojek buat turun dari gerbang, tapi kok ga da keliatan yaaa?
untung ada angkot yang lewat, trus kita diturunin dijalan masuk ke Pura Parahyangan Agung Jagatkartta....
kali ini udah ga percaya lagi sama rayuan Bolang yang bilang jalan masuk ke Pura nya deket…tak-kan lagi, bung!!
nae ojek lah kita, weh…udah lah ceng-lu (bonceng telu), track nya pun off road banget!!!pegelnya berasa ampe lo selesai ambil brevet nya kali ya, Fril?
huehehehehehehehehehe…

tapi Pura nya bagggguuuuuuuuus banngeeeeeeeeeeeeet…
jadi berasa keren, bisa menempuh Bogor-Bali dalam setengah jam..
kekekekekekekekek..

pulangnya (masih jalan kaki lagi) nyusurin Surya Kencana..
nyaris kelewatan tapi akhirnya kita nemuin juga MIE SEHAT..
makan Mie Ijo…nyaaaaaam…
trus pulang nae kreta ekonomi AC terakhir dari bogor..jam 9 malem..

puas dan senangnya bikin niat nimpukin Bolang rame2 jadi terurungkan (???)
rela deh rasa capeknya..ikhlas…puas…

gambarannya lengkap bisa liat disini yaaaa

naaaaaaaah…begitu sudah capek maen..berasa lagi deh..
sepiiiiiiiiiii naaaaaa…..

cintaaaaa….kamu kemana ajaaaaa?????
kalo jalan2nya kemaren sama kamu, pasti lebih menyenangkan yaaa?
kalo bpetualangnya sama kamu, pasti lebih seru yaaaa?

huhuhuhuhu…minggu kemaren baca blognya puti yang ini nih
aduh, Putttttt…ngiriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii deh..
jadi makin berasa rindu, serindu-rindu nyaa (mode*melayu*on..siapa yak nama band y nyanyi lagu ini?kayaknya dulu eksis banget..skarang kok ngilang?kalah cengeng ma band2 baru di Endonesah yah?)

capek nih, cinta…udahan donk maen petak umpet nya, yaaa…
sini marih kita sama-sama bilang **INGLO!!!!!!!**

biar aku ga ngiri lagi sama yanti yang walopun sakit tapi eko tetap setia menemani..(say, cepet seger lagi yaaa…ambil hikmahnya, bu..lo jadi kurusan kok…kekekekekekek…jangan bosen minum obatnya yaaa…Eko, kasih tau kalo yanti ga mau minum obat yaa, nanti gue kasih *pelototan maut*… kekekekekekek….maap banget baru bisa nengok kemaren..bukan tak sayang, tapi lagi butuh liburan banget-banget..)

biar aku bener2 bisa ikut bahagia tiap nerima sms temen2 ya
ng baru aja dapet momongan…(udah beneran seneng kok…sungguh!!!!tapi masih terselip rasa ngiri juga *hix*)

biar ga kapok ngajakin maen ke temen2 yang laen tapi tiba2 mereka ga bisa karena musti nemenin mertua, suami ato sodara..

biar aku ga musti nyari komunitas baru buat diajak jalan2 karena satu persatu temen2ku dah ga bisa diajak ketemuan lagiii..

karena udah ada kamu…
pas liat yanti dan eko, bisa ngerasa aman karena udah ada yang jagain aku juga..
pas nerima sms kabar gembira ada ponakan baru, bisa sambil senyum2 pegang perut
pas ada yang batalin janji, bisa langsung bikin rencana masak2 bedua aja dirumah
pas yang bisa ngajak maen udah abis, bisa asik ngaji bareng kamu..

huaaaa…kamu dimana cihhhhhhhhhhhhhhhh?

Mba dena, sudah kah ada ikhwan yang mau sama akhwat setengah jadi kayak aku?
Amel, biro nya Adin masih kekurangan stock cewek gaaa?
Put, Anca punya temen yang masih *mencari*?
Ja, Ndi…kalian dah mulai liqo?selalu inget daku kalau temen liqo kalian ada yang bpotensi yaaak..biodata akan segera meluncur ke email kalian.. **kikikik, kabur sebelum Bagja n Andi nimpuk pake godam 200 kg**
Yayaaaan…di jepun ada yang lagi mencari kah?mau donk di culik ^_^
Baim, udah nyerah yaa?he….

lah..sudah mulai ngaco nampaknya tulisan nih…
belum ngantuk, padahal…**tumben**

besok masih musti ngurusin COA nya BMP..
Seharian audit halal sama bule-bule arab.. (Doel mau titip salam sama sodaran ga?he..)
ada yang masih single ga yaaa ***laaaa…teuteup balik ke situ lagi deh topiknya***

Backsoundnya kenapa jadi pasangan jiwa -Katon Bagaskara- ya?
udah aaaaaaaah…tidur ajah mendingan…

Al Jazeera

whuaaaaaaa….
biar ga kalah kostum sama servers nya yang rapih2 musti ga ‘gembel’ nih kesini..
plus siapin duit lumayan biar bisa kenyang…

Nasi kebuli yang bumbu arab nya enak..
yang bumbu india rada kurang asik..
Marocco tea nya unik..
cobain juga tumis daging onta with paprika nya deh..
(ga tau nama nya..hehehehe)

plussss….service nya baguuuuus n ramah plus tulus banget…
puasssssss…dijamin