iseng di malam minggu

udah mati gaya di malam minggu..

ga tau mau ngapain..
pulang kantor akhirnya masuk kamar, mandi
pakai obat jerawat..
keluarin buku sketsa
tempat pensil
voila!!

berasa jadi anak SD lagi..
hehehehe
Advertisements

mari belajar membatik

Didieeeeeet
Kamu mau ikut workshop membatik gaaa?
Di Museum Bank Mandiri, tanggal 18, jam 10..
Tau sih itu jadwal kamu ngaji
Tapi ga ada salahnya mencoba khaaan?
Aku aja les mandarinnya ganti hari kok, biar bisa ikutan..
Ikuuuuuut… *dicubit mba ika*
Okaaaay, aku semut gendutin kak mei juga yaaa
Siapa tau dia mau ikut
Okaaaay
Nambah temen boleh gaaa?
Boleeeeh..
*natnitnut midya*
*natnitnut amel*
*daftar ke harun*
Pasti pada bingung deh, yang ngajakin ayu kenapa daftarnya ke Harun ya?
Panjang lah ceritanya..
*diinjek ayu*
bwahahahaha

Pagi di hari H, entah kenapa malah bales2an comment di review ayu and momo di goodreads, dan bukannya mandi..
Obrolan absurd di pagi hari..
Tsk…

Tapi tetep dooonk, kita akhirnya mandi biar nanti pas membatik tetap dalam pose cantik.. #halah
Dikarenakan jadwal membatiknya jam 10 pagi dan ga tau jadwal commuter line nya jam berapa, janjian ma Amel jam 8.15 di stasiun Kamjet yang ternyata sebetulnya bernama resmi stasiun Buaran
Ternyata eh ternyata, commuternya baru lewat jam 8.45.. (_ _)”
Amel datang jam 8.25
Mei dengan santainya datang 8.40 karena udah liat jadwal kereta di aplikasi Komutta di android
lagi mikir buat donlot Komutta juga apa ga, akhirnya memutuskan untuk tidak gegara inget bentar lagi mau ke hutan.. haghaghag..

Begitu sampai di MBM, kita pilih pola yang akan kita buat menjadi batik
Ini pola yang aku pilih

Dan ini adalah canting dan malam yang kita gunakan untuk membatik
Ada berbagai jenis malam, yang kita pakai ini adalah yang kualitasnya termasuk rendah..



Kalau yang kualitas no satu nya berwarna lebih gelap dan lebih kental
Nah, dikarenakan di sinni semua pemula, maka digunakanlah malam yang lebih cair/encer..
Agar lebih mudah dalam menggaris pola nya

Berikut adalah kesibukan kami dalam membatik



Bagaimanakah buah kesabaran saya dalam membatik pola tersebut?

Nyiahahahahahaha, banyak jendal jendul nya
Pdahal udah pakai malam yang paling encer, tapi dasar ga sa sabaran ya begitu deh jadi nya
Dan karena dirasa pola dasar nya terlallu sepi, jadi sok berkreasi dengan tambahan pola..

Setelah itu kainnya dicelup, saya memilih warna biru tenimbang merah
Di sekeliling lingkaran tersebut sebelum dicelupkan ke pewarna nya, diberikan parafin terlebih dahulu agar terbentuk lingkaran
Jika tidak, semua dasar kain akan berwarna biru
Nah, berikut adalah hasil akhirnya
Tadinya kain ini akan diberikan ke seseorang yang ditunggu kepulangannya
Tapi apa boleh buat, nampaknya kain ini harus diam manis dalam lemari terlebih dahulu
Yang sabar yaaaa
Tunggu renjana lain yang akan diutus Langit untuk jadi pemilikmu, wahai kain batik lucu