dinner with #klubpengunyah

Ini kali pertama saya hadir di apel #klubpengunyah
He?
Masa sih?
Yup.. walaupun sudah sering makan bareng dengan sebagian anggota nya, tapi untuk benar-benar hadir di apel resmi (halah) baru kali ini

Dimulai dengan rencana saya, Ayudha, dan Ijul menonton safe house (yang sampai sekarang tidak kesampaian),
Karena kami sepakat untuk menontonnya di Jumat malam, maka pagi nya saya reconfirm kepada kedua orang tersebut
Yang berakhir pada dikeplaknya saya di twitter dan skype oleh ayudha
Wakakak
Maap ya, yudh.. Hihihihi

Ternyata rencana malam itu berubah menjadi apel klub pengunyah di Ta Wan FX..
Hmmm, nanya sama deh sama Ayu dan Ijul, di FX ada yang jualan sepatu kets ga yah? Pengen beli..
Ayu jawab, “kurang tau.. ada sih tapi semacam distro gitu kayaknya.”
Ijul jawab, “kayaknya sih ada, yang jualan daleman aja ada.”
Whue?
*pentung ijul*

Yak akhirnya malam itu saya ke FX
Dari kantor nebeng Mas Rio yang ternyata memang rutin ke sana kalau Jumat malam
Selesai dengan curhatcurhatan di mobil, kami pun berpisah

Saya melangkah ke lantai dua, menuju ATM BCA
Daaaaaaaan..
Dompet saya doooonkkkkk.. ketinggalan di kantor dooooooonk
Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak..
Matek..
*natnitnut security kantor sambil melangkah ke Ta Wan*

Ayu pun ngikik mengingat sabtu sebelumnya, dompet dia ketinggalan di kantor dan saya gelenggeleng ga percaya
Hah!
Karma…

Alhasil, malam itu saya makan pinjem duit Harun
Pulang naik taksi pinjem duit Ayu dulu
huhuhu.. keteledoran yang tidak termaafkan
Untung dompetnya ada di atas meja dan pak security yang baik itu menyimpannya untuk saya ambil keesokan pagi nya


Saya pun tenang menyantap makanan demi makanan yang tersaji di meja bundar berputar itu
Selain Harun dan Ayu, ada Mba Echie, Mba Sekar, Echa, Dahlia Naga, yang berusaha matimatian membuat Ijul memakan sesuatu yang berenang
Alasan apa sebenarnya yang membuat Ijul ga mau makan yang berenang pun masih belum terdeteksi dengan tepat..

“Tapi khan ketika hadir di atas meja makan, ikanikan itu sudah mati dan tidak berenang lagi, Jul”
Cerdas banget, Mba Sekar!
Tapi tetep yaaa, Ijul tak bergerak mencomot makanan dari sesuatu yang berenang itu

“Tapi kamu makan otakotak, Jul.. Doyan, malah”
Mba Echie pantang menyerah
“Ooo, segala sesuatu nya, pasti ada pengecualian khaan.”
Ijul menjawab dengan kalem yang berakhir dengan kami semua merengut
Aaaaak.. Ga abisabis deh ngebahasnya
Bahkan sepotong ikan (yang entah menu ikan apa itu saya juga lupa) yang langsung ditaruh Naga ke piring Ijul dibiarkannya bergeming..
Ahiks.. kasian itu ikannya..

Selesai hahahihi kami pun memutuskan untuk pulang
Demi melihat Ta Wan yang sudah sepi dan para kru sudah mulai membereskan mejameja dan alat makannya

Di luar FX pun kami masih seru bercengkrama
Seakan tidak rela berpisah
Padahal esok pagi nya ada acara nonton bareng film Leafi dengan Goodreader lainnya
Menghabiskan waktu dengan teman itu memang meyenangkan

Kapankapan lagi yaaa
Mari kita wujudkan misi membuat Ijul makan sesuatu yang berenang yaaa
Haghaghag..
Advertisements

8 thoughts on “dinner with #klubpengunyah

  1. ayuyudha said: hoahahaha.. bener banget nih, kapan-kapan harus paksa mas ijul makan yang berenang deh ah. wajib.. πŸ˜€

    jiyahahahaha.. bener banget.. mari bersemangat memaksa ijul makan sesuatu yang berenaaaang*diinjek ijul*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s