Saat Ibu menelepon

Yup, sebulan ini saya memang sedang hobi pulang malam
Tapi itu bukan lagi hal yang luar biasa bagi ibu saya
Saya sudah terlalu sering pulang malam
Terutama di tahun ini

Tadinya, saya punya siklus pulang kantor malam
Setiap awal bulan sampai tanggal 15, biasa nya saya akan rutin pulang malam
Running MRP, posting Forecast dan Purchase Order ke supplier
Lewat tanggal itu, biasanya memang hanya follow up dan monitoring
Saya bisa dengan leluasa pulang tepat waktu di pukul 16.30 sehingga sebelum maghrib pun saya sudah sampai di rumah

Tapi di tahun ini, apalagi semenjak job title saya bukan hanya menjadi Material Planner tapi juga menjadi Production Planner,
Siklus itu lenyap, nyap, nyap
Waktu saya di rumah menjadi sangat sedikit
Mengobrol dengan ibu menjadi hal yang sangat mewah buat saya

Mungkin itu juga yang dirasakan Ibu
Apalagi saat rumah yang sempat direnov awal April lalu
Saya bahkan sempat bersitegang dengan beliau
*menunduk malu*

Tetap saja, beliau tidak pernah menunjukkan keberatannya saat saya pulang malam
Biasanya saat saya mulai naik ke tempat tidur dan memeluk beliau, barulah beliau bertanya
“darimana? baru pulang jam segini”
dan saya akan dengan santai menjawab:
“banyak kerjaan”,
“nonton”,
“makan sama temen”,
“main”

dan sudah, selesai
Ibu akan kembali melanjutkan tidurnya dan saya pun memulai waktu istirahat saya

Dulu, saat Bapak masih ada,
Beliau lah yang sering khawatir
Bertanya terlebih dahulu saya kemana, pulang jam berapa
Beliau akan berada di teras rumah, pura2 mengelap motor, menyiram tanaman (malam-malam! hah!), mengobrol dengan tetangga,
Apapun akan beliau lakukan di teras sampai sosok saya terlihat di ujung gang
Lalu beliau akan masuk rumah begitu saya sudah masuk ke kamar

Semenjak Bapak pergi, hal itu ternyata menjadi kerinduan tersendiri buat saya
Ibu bukanlah tipe yang khawatir akan kepergian anak-anaknya
Sedari kecil kami sudah diberi kepercayaan besar oleh ibu untuk pergi bergaul
Kemanapun, dengan siapapun, berapa lamapun
ASalkan ijin dari awal
Dan karena kepercayaan itu pula kami berusaha menjaga nya baik-baik

Jadi setelah besar sekarang, saya cukup sms atau telpon ke rumah
“pulang malam ya”
Itu pun kalau saya perkirakan waktu pulang saya di atas jam 10 malam
Kalau masih di bawah itu, jarang sekali saya memberi kabar


Selasa kemarin, saat saya dan tiga orang teman kantor memutuskan untuk menonton Mission Impossible: Ghost Protocol yang sumpah keren abis itu,
Saya terkejut mendapatkan telpon dari Ibu
“Pulang jam berapa, jangan malam-malam yaa”
Ahiks..
Ada apa ya dengan Beliau?
*peluk*

Advertisements

17 thoughts on “Saat Ibu menelepon

  1. Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

  2. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    nah, itu lah, mbaaku udah jarang banget cerita2 lagi ke beliau..seringnya sampe rumah udah capek, jadi langsung istirahat..semenjak ditelpon kemarin, aku jadi mengusahakan pulang lebih cepatmeluangkan waktu walau sebentar buat ngobrol..ternyata beliau kangen juga yaaahehehehe, hayuk atuh telpon ibu nya

  3. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    Tadi aku telepon ibuBeliau lg mudik ke kampung, nengok ibunya.Eeh, baru halo-halo, tiba2 sambungan putus, pulsaku abis :pHampir tiap hari, sejak nggak serumah, kami telepon2an, hehe. Kalau kangen, bisa aja nyamperin ke rumah kakak, tapi kadang aku biarin sampai aku bener2 kangen, hehe

  4. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    hadddduuuh, lagi pengen2nya telpon pulsa malah abis ya, mba?hihihihiooo, ibu nya tinggal di rumah kakak, ya?bagus banget segaknya masih dijaga untuk tiap hari telponaku juga sepertinya musti membiasakan diri untuk meluangkan waktu buat ngobrol sama ibu tiap hari nih…

  5. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    ibu kalian berdua butuh teman, Mbak. =p

  6. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    @didietGapapa, besok2 aja, heheIbu mah sangat2 pengertian :)Iya, ibu tinggal sama kakak, tp msh suka pulang ke sini, hehe. Hayu atuh, cerita2 banyak hal ke ibu, pasti seru :)@topanTeman ibuku itu 6 cucunya tahu :p

  7. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    @topan: apa itu maksudnya? *pentung* ikan mas koki dan cucu-cucu yg ngintilin beliau udah lebih dari cukup bwt mengisi hari2nya..@mba novi: iya, mba.. ini lg berusaha mengisi waktu di rumah lg.. ga cuma numpang tidur doank.. hehehe

  8. akunovi said: Ibuku pun sama, kepercayaan ia jadi modal buatku :)Sekarang, aku udah gak serumah sama ibu, tp aku ttp cerita2.Kadang aku pulang ke tempat ibu, merepotkan ia yang harus bangun ketika aku pulang.Oh ibu, jd pengen nelpon

    bwahaha..

  9. pveriani said: kangen ibu jdnya dot.. dan combronya.. dan asinannya.. dan kulkas ituh..team penyelamat anak kos dah.. πŸ™‚

    asinan ada nih di kulkasmau?hehehehehekangeeeeeeeeeeeeen…*peluuuuuuuuuuuuk*

  10. pveriani said: kangen ibu jdnya dot.. dan combronya.. dan asinannya.. dan kulkas ituh..team penyelamat anak kos dah.. πŸ™‚

    tuh kan.. pasti ada aja tuh isi kulkas..*ngacay..export ke jatiasih dong..

  11. pveriani said: kangen ibu jdnya dot.. dan combronya.. dan asinannya.. dan kulkas ituh..team penyelamat anak kos dah.. πŸ™‚

    yeeeeeee bener tuh kata topan…..beda tauuu ngumpul ama cucu ama curhat ama anak.. =phihihi

  12. jaraway said: yeeeeeee bener tuh kata topan…..beda tauuu ngumpul ama cucu ama curhat ama anak.. =phihihi

    bwehehehehehehe, entah kenapa aku curiga pas Topan bilang ibu butuh teman itu bukan merujuk kepada curhat sama anak..makanya pengen mentung Topan..xixixixi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s