pembisik hatif


murni
bagai gayung penampung dunia
asamu berkobar

bertanyalah sebanyak-banyaknya
tenggaklah setiap tetes susu yang kau perah
kenali setiap bisa yang tertelan
pergi sepanjang langkah terbentang

ingatlah akan iftitah hidupmu
lantunan hatif yang menemani pecah tangismu
malaikat itu membisikkan panggilanNya
lembut

menyusun satu demi satu mata rantai
menahan dari tenggelam dalam lanyau
menyadap jiwamu
menolak cerabih iblis
hingga jingga usiamu

*untuk arisan kata sembilan
*untuk malaikat pembisik adzan pada telinga anak2ku kelak, mari lekas kita hadirkan barisan pembelaNya… Udahan donk main petak umpetnyaaaaaa 😛

Duo Hippo Dinamis : Tersesat di Byzantium

mengukur jarak dan waktu perjalanan dengan hitungan membaca buku?

Kemarin di tengah-tengah diskusi pencapaian stok akhir tahun, ga tau dapet inspirasi darimana si Bos tiba-tiba nanya
“Diet, kamu dateng ke kantor pagi-pagi terus ya?
Emangnya jarak rumah kamu dari kantor jauh apa deket sih?
Kamu biasa berangkat dari rumah jam berapa?”

Hmmmm..
Jawabnya gimana ya?
Tau sendiri perjalanan di Jakarta bener2 susah di prediksi
Apalagi kalo nae angkutan umum
Hadeeeeh, variabelnya banyak banget tuh
Bisa jadi macet, angkotnya ngetem, ganti ban, ngisi angin, supirnya ngobrol sama supir angkot lain yang berlawanan arah sambil ga sadar bikin macet bolak-balik
Beuh.. banyak lah..

Nah, untuk menjawab perjalanan pagi ini rasa-rasanya gue mau jawab gini:
* Perumnas Klender-Kodim Jatinegara = menghabiskan buku Duo Hippo Dinamis ini dari awal sampe akhir sambil cengar-cengir plus ngikik sendirian diliatin satu metromini (ih, ge-er banget diliatin.. he3) gara-gara cerita-cerita awal, apalagi pas bolak-balik nyari tempat Hamam.. tapi terus ngerasa plain aja di belakangnya.. cuma sedikit terpesona sama gambar2 tempat wisata Turkinya..
* Kodim Jatinegara-Pasar Rebo nae angkot yang lewat tol = menghabiskan 23 halaman [book:Setelah Aku Pergi|3601939] sambil ngayal ngebayangin petualangan si Sam

Urwwww, tapi kalo gue jawab begitu, si Koko ngerti ga ya?
Huehehehehehe