Jilbab, Protects What’s Good

hmmm….
gara2 bbrp minggu lalu nego sama supplier,eh..liat tag line ini di mobil mereka yang mampir diparkiran..

trus gara2 denger berita salah satu temen yang akhirnya berhijab..
(Alhamdulillah…akhirnya ya, Cie…hehehehehe)
whuuaaaa…jadi kesambung deh..

yup..that’s what i have in mind about jilbab..
It protects what’s good
^_^

bbrp waktu lalu, gara2 isenk reply all satu emal teman di kantor yang lama,
jadi lmyn ngobrol banyak hal..
yang salah satunya dia menanyakan knp aku memutuskan pakai jilbab..
ujung2nya minta dicariin artikel untuk menguatkan niat ‘seseorang’ untuk memakai jilbab..
eh, eh, eh..hiihihi..knp nanya nya sama aku yaa..

trus tiba2 teman yang sblmnya pernah curhat mo pake jilbab pun nanya2 soal pengalaman aku waktu mau pake jilbab..
dan minta dicariin artikel2 smcm itu pula..

dan datanglah permintaan2 serupa lainnya..
hingga pada suatu hari aku menghujani mereka dengan bbrp artikel..
salah satu nya: 101 Alasan Mengapa Saya Pakai Jilbab
disitu bisa dilihat sbtulnya jilbab itu bawa banyak kebaikan..

salah satu garis besar yang sangat penting adalah sebagai perlindungan..

perlindungan dari diri sendiri, dari laki2, dari dunia, dari setan, dan lain2..

memang..jilbab ku belum sberapa..
dan untuk ukuran seorang yang sudah memakai jilbab slm dua tahun lebih,
perkembangannya juga belum jauh2 banget..
tapi InsyaaAllah memang menjadi lebih baik..

Alhamdulillah, jilbab ku menjadi bahan pertimbangan untuk banyak hal..
kalau ingin pergi kesuatu tempat, pantas atau tidak..
kalau ingin bertindak, pantas atau tidak..
kalau ingin berkata, pantas atau tidak..
walopun masih sering khilaf, tapi setidaknya aku selalu punya tameng..
bahwa jilbab ku harus dijaga…padahal sebetulnya, jilbab yang menjaga ku..

Jilbab juga yang menjadi pecut buat aku selalu ingin memperbaiki diri..
kalo kata orang Jepang, prinsip Kaizen..huehehehehe..
malu kalo pakai jilbab ilmu agamanya cuma seupil…
malu kalo pakai jilbab baca Qur’an nya masih babibubebo..(huhuhu..masih jelek juga siy niy..hayyyo dhee, belajar teruuus…)
malu kalo pakai jilbab masih ga biasa puasa senin kamis (ini juga masih belajar..huhuhuu)

bentuk jilbab yang aku pakai juga belum bisa dibilang sempurna..
masih culun…
masih sering tertohok kalau ada yang mbicarakan jilbab2 gaul..hixhixhix..
pelan-pelan ya dibenerinnya, dhee..

aku ngerti banget knp banyak orang yang mikir bbrp kali untuk pakai jilbab, walo pun niatnya udah membuncah (hasyaah..bahasanya…hihihihihi)
i’ve been there..we’ve been there ya, temans?
(celingak, celinguk…me,widh…iya khan yaa?hihihihi)

makanya, banyaknya permintaan ttg artikel2 itu membuat aku ingin mereka dgn sdrinya menyingkirkan alasan2 mrk untuk tidak memakai jilbab
setidaknya mempercepat proses pertimbangan mereka..
agar tidak terlalu lama seperti aku dulu..hehehehehe

ini salah satu kutipan isi artikel yang paling dahsyat:
ALASAN IX : Belum waktunya bagi saya. Saya masih terlalu muda untuk memakainya. Saya pasti akan memakainya nanti seiring dengan penambahan umur dan setelah saya pergi haji.

Malaikat kematian, saudariku, mengunjungi dan menunggu di pintumu kapan saja Allah SWT berkehendak. Sayangnya, saudariku, kematian tidak mendiskriminasi antara tua dan muda dan ia mungkin saja datang disaat kau masih dalam keadaan penuh dosa dan ketidaksiapan Allah SWT bersabda; “tiap umat mepunyai batas waktu; maka apabila telah datang waktunya mereka tidak dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak dapat (pula) memajukannya” (QS Al-An’aam 7:34]


jilbab…
aku sadar, betapa banyak kebaikan yang bisa didapat dari nya
dan betapa banyak kebaikan yang dlindungi nya…
jadi semakin tersadar…
betapa Allah sayang sama kita..
^_^

ada yang setuju?


artikel yang berhubungan:
Pakai Jilbab? Berani Dong!
Linds dan Jilbab..Alhamdulillah
Jilbab..kita yang mana ya..?
Mukjizat Jilbab

Advertisements

nitiiiip…

susah bener ngirim ini file ke temen ku pake gmail n yahooo…
nyoba pake ini aja deh…
sapa tau berhasil..

nyomot dari sini aja ya, say..
^_^

kutipan dari salah satu bab nya:
******
Technically – A contract of agreement between a man and a woman, each intending by it to seek pleasure/enjoyment with the other and building a pious family leading to a stable community.

It needs to be mentioned here, that the intention behind nikaah is not simply to seek pleasure/enjoyment with one’s partner, rather, it is also intended to build a pious family leading to a stable community. However, it may well be that one of the two of these intentions takes precedence over the other according to the specific circumstances of a person.

******

yummmm…kayaknya enak..

Jam5 kurang10 sore…
Matiin komputer..
Kerjaan hari ini kayaknya disudahi saja..
Issue PO tinggal tunggu follow up dari Purch..

Selesai absen, ketemu mba Fita..
bareng jalan sampe depan gerbang
“ng…ibu ku masak apa yaaa hari ni, Mba…kok aku tiba2 laper..”
Dan mba Fita pun menanggapi dgn senyuman khas nya

mmm, beli otak2 di p4n ah..
eh, abangnya tak tampak..apalagi gerobaknya..
Nae 06A..berharap bis amenemukan otak2 di terminal cililitan..
begitu sampai terminal, belum lagi aku turun, aku lihat metromini 58 sudah akan meninggalkan terminal..
jadi lah aku melambai padanya..
“tungguin dunk…..!!!!”
terburu2 membayar 06A…yang mustinya hanya 2500, uangku yang 5000 dikembalikan 2000 rupiah saja..
ikhlas, dhee…yang penting 58 nya kekejar..

***aku berlari-lari mengejar metroooomini…***
hihihihi, berasa jadi adegan di kartun Go 4WD…

kucluk..
dapet duduk di bangku pinggir sebelah kanan, tepat didepan pintu..
Kursi dibelakang supir dihadapkan ke pintu pula..
ada niat untuk pindah kesitu..ta[i melihat asap rokok yang dikepulkan sang supir, aku urungkan niatku…
huhuhuu, ga jadi beli otak-otak…
aku lapaaaar….

sebelum UKI, seorang wanita, sekitar umur akhir 20an menaiki metromini…
entah sedang hamil, entah memang agak sedikit (maaf) gendut..
mengambil kursi dibelakang supir..
tepat didepan ku..tanpa penghalang..

setelah duduk dengan nyaman, ia membuka bungkusan plastik ditanggannya..
lalu karetnya dilepas..dan bungkus kertas coklat itu menganga…
aroma bumbu nya bergoyang di hidungku…
Maaaaa, aku lapaaaar…



Dan didepanku, si Mba mulai mengambil satu tusuk, mengaduk2..
dan menggigit setengah bagian daging di tusuk sate nya..
Mata nya terpejam, seakan menggambarkan kenikmatan sate padang di tangannya..
Lalu diaduk lagi, sedikit demi sedikit dia habiskan lontongnya…
dioleskan lontong ke bumbunya, lalu dmasukkan ke mulutnya
lagi, dengan mata terpejam..
ahhhh….

Di depanku, tanpa penghalang apapun..
Mba itu menghabiskan tusuk sate terakhirnya dengan jilatan diiringi mata terpejam…
Dahsyaaaat….
Aku begitu kelaparan dibuatnya….

hmmm…Mama….masak apakah dikau dirumaaah???


NB
mengusir kelaparan, aku sms bbrp temang
“G tau kno, keluar kantor td gw laper berat,ga sempet beli cemilan dtgah jalan..n skrg dmetromini ada mba2 hamil dgn lahapnya myantap sate padang ddpn gw…hix..”

in bbrp tanggapannya:
Ari: “Aduh, kok gw jd laper juga!Pengen lotek
dasar embul!!!!dia malah ikut2n laper…kekekekekkek
Ian: “Hahaha…yah, nasiblah bu…sabar ya.. =)”
Baiem: “Huahahaha!!Gw jg lg mlilit ni.Laper.Blm plg.Hix
Boiem: “Eh, masa bs sih makan sate padang dmetromini?canggih jg tuh!.., ud bu, ntar ampe prumnas bls dendam dh
hehehehe, iya iem…dipikir2 ajaib juga si mba yaa, bisa dia megang bungkusannya itu..
kayak udah fasih gitu…
Farah: “He3, smp ngeces ya td… :p”


Shalat Khusyu’ Itu Mudah

quote dari buku nya..
*******
Pada waktu lainnya, ketika bertugas ke Semarang, saya sempatkan mampir ke rumah mendiang nenek saya. Ketika azan Magrib berkumandang, saya pun pergi ke mesjid As-Salam yang ada di seberang rumah. Oleh imam mesjid tersebut, saya diminta untuk menjadi imam sholat. Mungkin ingin menghormati kedatangan saya di sana. Sebetulnya saya agak segan menerimanya. Selain bacaan Al Qur’an saya kurang fasih, aksennya terlalu “Indonesia”, juga karena saya khawatir tempo sholat saya yang agak lama akan membuat jamaah menjadi tidak nyaman. Apalagi ditambah dengan suasana desa yang sejuk dan tenang. Karena itu sebelum shalat dimulai, saya memberikan sedikit pengantar yang kira-kira kalimatnya seperti dibawah ini.

“Maaf, saya kalau shalat agak lama. Bukan bacaannya yang panjang, hanya sekedar ingin mempraktekkan thuma’maninah. Ketika rukuk, saya tidak buru-buru membaca, tapi saya tundukkan dulu pikiran saya, hati saya dan jiwa saya. Setelah semua terasa tunduk, baru saya memuji Allah – subhaana rabbial azimi wa bihamdihi. Demikian pula ketika sujud. Saya sujudkan pikiran, hati dan jiwa saya. Setelah semua terasa bersujud, merendah kepada Allah, baru saya tinggikan Allah – subhaana rabial a’la wa bihamdihi. Ketika duduk diantara dua sujud, saya sampaikan permohonan saya kepada Allah dengan rendah hati dan satu per satu”.

Lalu saya pun memimpin shalat dengan tenang. Setelah selesai shalat dan berdzikir sejenak, saya melihat beberapa orang di shaf depan masih tetap tertunduk dalam, tak mampu segera bangkit untuk mengubah posisi duduk tahiyyad akhirnya.
Kedua peristiwa tersebut semakin meyakinkan saya bahwa khusyu’ adalah bukan sesuatu yang mustahil bagi kita manusia awam, bahkan suatu yang mudah diperoleh.
******

Shalat Khusyu’ Itu Mudah

quote
*******
Pada waktu lainnya, ketika bertugas ke Semarang, saya sempatkan mampir ke rumah mendiang nenek saya. Ketika azan Magrib berkumandang, saya pun pergi ke mesjid As-Salam yang ada di seberang rumah. Oleh imam mesjid tersebut, saya diminta untuk menjadi imam sholat. Mungkin ingin menghormati kedatangan saya di sana. Sebetulnya saya agak segan menerimanya. Selain bacaan Al Qur’an saya kurang fasih, aksennya terlalu “Indonesia”, juga karena saya khawatir tempo sholat saya yang agak lama akan membuat jamaah menjadi tidak nyaman. Apalagi ditambah dengan suasana desa yang sejuk dan tenang. Karena itu sebelum shalat dimulai, saya memberikan sedikit pengantar yang kira-kira kalimatnya seperti dibawah ini.
“Maaf, saya kalau shalat agak lama. Bukan bacaannya yang panjang, hanya sekedar ingin mempraktekkan thuma’maninah. Ketika rukuk, saya tidak buru-buru membaca, tapi saya tundukkan dulu pikiran saya, hati saya dan jiwa saya. Setelah semua terasa tunduk, baru saya memuji Allah – subhaana rabbial azimi wa bihamdihi. Demikian pula ketika sujud. Saya sujudkan pikiran, hati dan jiwa saya. Setelah semua terasa bersujud, merendah kepada Allah, baru saya tinggikan Allah – subhaana rabial a’la wa bihamdihi. Ketika duduk diantara dua sujud, saya sampaikan permohonan saya kepada Allah dengan rendah hati dan satu per satu”.
SKIM
Lalu saya pun memimpin shalat dengan tenang. Setelah selesai shalat dan berdzikir sejenak, saya melihat beberapa orang di shaf depan masih tetap tertunduk dalam, tak mampu segera bangkit untuk mengubah posisi duduk tahiyyad akhirnya.
Kedua peristiwa tersebut semakin meyakinkan saya bahwa khusyu’ adalah bukan sesuatu yang mustahil bagi kita manusia awam, bahkan suatu yang mudah diperoleh.
******

Pohon yang kehilangan roh-nya

****hehehhehehe, bukan cerita klenik yaaa…****

Cerita tentang salah satu kebiasaan yang ditemui pada penduduk yang tinggal di sekitar kepulauan Solomon, yang letaknya di Pasifik Selatan.
Nah, penduduk primitif yang tinggal di sana punya sebuah kebiasaan yang menarik yakni meneriaki pohon. Untuk apa? Kebiasaan ini ternyata mereka lakukan apabila terdapat pohon dengan akar-akar yang sangat kuat dan sulit untuk dipotong dengan kapak.

Inilah yang mereka lalukan, dengan tujuan supaya pohon itu mati.
Caranya adalah, beberapa penduduk yang lebih kuat dan berani akan memanjat hingga ke atas pohon itu. Lalu, ketika sampai di atas pohon itu bersama dengan penduduk yang ada di bawah pohon, mereka akan berteriak sekuat-kuatnya kepada pohon itu. Mereka lakukan teriakan berjam-jam, selama kurang lebih empat puluh hari. Dan apa yang terjadi sungguh menakjubkan. Pohon yang diteriaki itu perlahan-lahan daunnya akan mulai mengering. Setelah itu dahan-dahannya juga mulai akan rontok dan perlahan-lahan pohon itu akan mati dan dengan demikian, mudahlah ditumbangkan.

Kalau kita perhatikan apa yang dilakukan oleh penduduk primitif ini sungguhlah aneh. Namun kita bisa belajar satu hal dari mereka. Mereka telah membuktikan bahwa teriakan-teriakan yang dilakukan terhadap mahkluk hidup tertentu seperti pohon akan menyebabkan benda tersebut kehilangan rohnya. Akibatnya, dalam waktu panjang, makhluk hidup itu akan mati. Nah, sekarang apakah yang bisa kita pelajari dari kebiasaan penduduk primitif di kepulauan Solomon ini?

O, sangat berharga sekali! Yang jelas, ingatlah baik-baik bahwa setiap kali Anda berteriak kepada mahkluk hidup tertentu maka berarti Anda sedang mematikan rohnya. Pernahkah kita berteriak pada anak kita? Ayo cepat! Dasar leletan! Bego banget sih.. Hitungan mudah begitu aja nggak bisa dikerjakan… Ayo, jangan main-main disini. Berisik! Bising! Atau, pernahkah kita berteriak kepada orang tua kita karena merasa mereka membuat kita jengkel? Kenapa sih makan aja berceceran? Kenapa sih sakit sedikit aja mengeluh begitu? Kenapa sih jarak dekat aja minta diantar? Mama, tolong nggak usah cerewet, boleh nggak? Atau, mungkin kitapun berteriak balik kepada pasangan hidup kita karena kita merasa sakit hati? Cuih! Saya nyesal kawin dengan orang seperti kamu, tahu nggak?! Bodoh banget jadi laki nggak bisa apa-apa! Aduh..Perempuan kampungan banget sih?! Atau, bisa seorang guru berteriak pada anak didiknya. Eh tolol, soal mudah begitu aja nggak bisa. Kapan kamu mulai akan jadi pinter?

Ingatlah, setiap kali kita berteriak pada seseorang karena merasa jengkel, marah, terhina, terluka ingatlah bahwa setiap kali kita mulai berteriak, kita mulai mematikan roh pada orang yang kita cintai. Kita juga mematikan roh yang mpertautkan hubungan kita. Teriakan-teriakan, yang kita keluarkan karena emosi-emosi kita perlahan-lahan, pada akhirnya akan membunuh roh yang telah melekatkan hubungan kita.

Jadi, ketika masih ada kesempatan untuk berbicara baik-baik, cobalah untuk mendiskusikan mengenai apa yang Anda harapkan. Coba kita perhatikan dalam kehidupan kita sehari-hari. Teriakan, hanya kita berikan tatkala kita bicara dengan orang yang jauh jaraknya, bukan?!Nah, tahukah Anda mengapa orang yang marah dan emosional, mengunakan teriakan-teriakan Padahal jarak mereka hanya beberapa belas centimeter. Mudah menjelaskannya. Pada realitanya, meskipun secara fisik mereka dekat tapi sebenarnya hati mereka begitu jauhnya. Itulah sebabnya mereka harus saling berteriak. Selain itu, dengan berteriak, tanpa sadar mereka pun mulai berusaha melukai serta mematikan roh pada orang yang dimarahi kerena perasaan-perasaan dendam, benci atau kemarahan yang dimiliki.

***From an email of a friend***