Bertanya pada langit…

Setelah form cuti dittd Mas Ferry, aku meletakkannya di meja Pak Max.

Beliau sedang miting, jadi aku tinggalkan di traynya.

After lunch, dari balik cubicalnya beliau bertanya, “Jum’at ya, Diet?”

“he?kenapa, Pak?”

“Ini, cuti kamu, hari Jum’at?”

“Iya, Pak..boleh khan yah, Pak?” dengan muka sedikit berharap, karena belum genap satu tahun, jadi cuti ini dianggap ‘Utang’…dan dua bos aku ini terkenal paling murah hati soal cuti sub ordinatnya..

“Boleh kok, khan kakaknya nikah, di luar kota lagi..”

Di form tersebut ada kolom alasan yang harus diisi, dan aku mengisi persis seperti yang beliau katakana-Kakak menikah diluar kota.

Aku kira pembicaraan berhenti saat beliau ttd..

Aku pun kembali duduk di depan meja..lalu terdengar lagi beliau bertanya,

“trus kamu nya kapan?”

“eh?”

“kamu nya kapan?”, bertanya lagi dengan senyum puas2 bandel..

Bos…jangan ngerjain donk…emang siy cuti nya di peak time, waktu nya buat adjust2 requirement setelah running MRP..

Tapi…jadi lumayan lama mikir niy untuk jawabnya.…

“kamu nya kapan, Diet?”, beliau bertanya lagi..

“ng…hehehehhe..bertanya pada langit sepertinya, Pak..”

Dan kembali terduduk di meja..lalu menatap nanar pada komputer..

Meninggalkan si Bos yang tertawa kecil…weleh…

Terpojok dengan situasi—sampai2 memberikan jawaban yang aku sendiri sampe bingung…darimana bisa mencomot jawaban sepuitis itu..

Kikikiikikik…

Advertisements